reciting-quranBeberapa bulan ini sejak bulan desember, saya agak disibukkan dengan perhatian lain mengenai bagaimana orang Indonesia memandang Al Qur’an dan bagaimana langkah yang bijaksana agar orang Indonesia dapat berinteraksi dengan Al Qur’an. Satu hal yang paling krusial adalah menyangkut bahasa yang notabene digunakan oleh orang Indonesia tentu bukan bahasa yang digunakan oleh Al Qur’an untuk menjembatani nya diperlukan jembatan agar proses komunikasi antara hamba Allah dengan Rabb nya ketika membaca Al Qur’an dapat tercipta proses interaksi yang dalam sehingga timbul cinta dan rindu untuk selalu berinteraksi dengan Al Qur’an
Salah satu jembatan yang dapat mengakomodasi proses komunikasi itu diperlukan terjemahan Al Qur’an dengan bahasa yang dapat dipahami oleh pembaca nya, pembaca disini bisa saja pelbagai manusia Indonesia dari berbagai rumpun dan etnis yang ada di Indonesia dan tidak selama nya bahasa Indonesia walaupun disebut sebagai bahasa perekat dapat menyambung pemahaman ketika berinteraksi dengan Al Qur’an, karena hakikatnya terjemahan Al Qur’an tetaplah terjemahan bukan mushaf sebenar yang mencerminkan isi Al Qur’an dengan segala kefasihan dan keagungan nya. kefasihan dan keagungan Al Qur’an telah teruji dan dapat dibuktikan khususnya yang menyangkut teori-teori ekonomi dan akuntansi. Dan telah banyak paper yang ditulis untuk membuktikan dan mengangkat Al Qur’an sebagai solusi kerusakan teori ekonomi modern yang tidak dapat lagi digunakan menyelesaika masalah umat manusia ketika menghadapi krisis keuangan.
Sekalipun terjemahan Al Qur’an bukanlah mushaf yang mencerminkan isi Al Qur’an sebenarnya, hakikatnya ia tetap diperlukan oleh manusia Indonesia yang notabene masih membutuhkan pembelajaran yang lebih panjang agar dapat hidup di bawah naungan Al Qur’an, karena kenikmatan ketika berinteraksi dengan Al Qur’an, menukil ungkapan Sayyid Quthb, ia hanya dapat diketahui hanya oleh mereka yang merasakan. Nikmat nya berinteraksi dengan Al Qur’an adalah nikmat yang menyucikan dan memberkahi umur. Sungguh sudah banyak rekan2 saja semasa kuliah di kampus dan disaat yang sama menghafal Al Qur’an memperoleh pelbagai kemudahan dalam hidupnya. Ada yang pernah magang di dompet dhuafa Hong Kong, mendapatkan beasiswa di Singapore, memperoleh posisi di dunia kerja di bank syariah terbesar di Indonesia dll,


Agar proses pembelajaran untuk dapat menikmati isi Al Qur’an maka terjemahan Al Qur’an tetap sangat urgent di perlukan oleh semua umat islam di Indonesia. Termasuk terjemahan Al Qur’an dalam bahasa daerah. Masalahnya yang kerap terjadi penerjemahan Al Qur’an ke bahasa daerah terbilang cukup lambat dengan semangat yang sadar dan tinggi. Sampai saat ini sudah tersedia terjemahan Al Qur’an ke bahasa daerah dalam bahasa Aceh, Sunda, Jawa, Madura, Sasak, Kaili, Makassar, Bugis,Mandar, dan Gorontalo. kemudian yang sedang proses diterjemahkan antara lain bahasa Batak Mandailing,  Palembang, Jawa Banyumasan, Dayak, Minang, Toraja, dan Papua, andai proses penerjemahan Al Qur’an ke bahasa daerah tadi selesai dilaksanakan tentu langkah para da’i untuk memasarkan kalam Allah ini dipermudah lagi dan proses membumikan ekonomi islam pun sudah agak lebih ringan dari sebelum nya.
Saya kerap berkunjung ke Bayt Al Qur’an yang ada di Taman Mini Indonesia Indah dan menemukan jejak sejarah penerjemahan Al Qur’an di Indonesia. Dan ternyata selama ini Kementerian Agama dan jajaran-jajaran di bawahnya lebih banyak mencetak mushaf Al Qur’an dengan pelbagai jenis iluminasi atau hiasan dekorasi yang ada di dalamm mushaf Al Qur’an dibandingkan serius menerjemahkan Al Qur’an ke bahasa daerah. Tentu nya ada juga mushaf yang bercorak etnis dilengkapi juga dengan terjemahan ke bahasa daerah tersebut seperti halnya mushaf sundawi, saat Jawa Barat dipimpin oleh Ahmad Heryawan Lc, sudah pernah terbit mushaf sundawi dengan terjemahan bahasa sunda yang diberi nama Al Qur’an Miwah Tarjamahna Dina Basa Sunda.
Terjemahan Al Qur’an ke bahasa sunda bukan itu yang pertama  kali, karena sebelumnya penerjemahan Al Qur’an ke bahasa sunda juga pernah dilakukan oleh pertama kali oleh Haji Hasan Mustapa, seorang ulama dan juga budayawan sunda, dengan judul Qur’anul Adhimi, kemudian oleh KH Ahmad Sanusi dengan terjemahan Al Qur’an ke bahasa Sunda yang menggunakan tulisan Arab Pegon, dengan judul “Raudhah Al Irfan Fi Ma’rifah Qur’an” kemudian bersambung pada tahun 1960 hingga tahun 2012 sudah ada beberapa edisi terjemahan Al Qur’an ke bahasa sunda yang dilakukan baik itu individu atau lembaga. Seperti mushaf Al Qur’an Al Amin, mushaf Al Qur’an terjemah bahasa sunda yang masih beredar hingga kini di kota-kota di Jawa Barat dan Ayat Suci Lenyeupaneun, Tafsir Al Qur’an berbahasa sunda dengan menerjemahkan ayat-ayat dalam Qur’an per kata ke bahasa sunda. Berikut salah satu contoh terjemahan Al Qur’an ke bahasa sunda, surah Al Baqarah : 275
“Jalma-Jalma anu ngadahar riba, moal bisa nangtung kajaba cara nangtung na jalma-jalma anu kasurupan setan, kukituna teh lantaran maranehna ngaromong majar  “ taya lian ari dagang teh sarua jeung riba. “ padahal Allah ngahalalkeun dagang jeung ngaharamkeun riba. Ku kituna sing saha nu meunang nasehat ti Pangeran tuluy manehna eureun, anu enggeus-enggeus mah pikeun manehna sarta urusanana sumerah ka Allah, tapi sing saha anu balik deui, eta mah ahli naraka sarta maranehna bakal langgeng di dinyana “ Al Baqarah 275 Al Qur’an Tarjamah Sunda Ku KH Qamaruddin Shaleh, H.A.A Dahlan, Yus Rusamsi
Hal yang sama juga terjadi dalam penerjemahan Al Qur’an ke Bahasa Jawa, mulai dari mushaf Al Qur’an sudah pernah diterjemahkan ke bahasa jawa kromo oleh seorang abdi dalem kraton Surakarta bernama Ki Bagus Ngarpah hingga diterjemahkan oleh seorang pensiunan militer yang bernama Drs Bakri Syahid yang memberi nama mushafnya itu Al Qur’an Al Huda, Al Qur’an juga pernah diterjemahkan dan sekaligus ditafsirkan ke bahasa Jawa oleh Kiai Bisyri Mustafa dengan judul Al Ibriz, Li Ma’rifah Tafsir Al Qur’anil Azhim”  mushaf Al Qur’an berbahasa Jawa yang masih beredar hingga kini secara luas selain Tafsir Al Ibriz antara lain Al Qur’an Tafsir Basa Jawi yang proses penerjemahannya dilakukan oleh KH Muhammad Adnan, salah satu kutipan ayat Al Al Qur’an yang diambil dari yang pernah diterjemahkan oleh Ki Bagus Ngarpah antara lain sebagai berikut

Sarupaning wong kang padha mangan riba, (Riba, têgêse kêladuk. Jalalèn.) iku besuk tangine saka ing
kubur ênggone ngadêg ora ganggas, galoyoran kaya adêge wong setanên, kang mangkono iku ora jalaran rusak akale, amarga wong mau padha ngucap: Dol tinuku iku padha bae karo riba. Allah ngandika: Allah nglilani marang wong dol tinuku sarta nglarangi nampani riba. Dene sing sapa olèh piwulang saka Pangerane nuli ngèstokake, iku riba kang wis kêbanjur tamtu dingapura, mungguh bab pangapurane iku konjuk ing Allah, nanging sing sapa banjur bali mangan riba manèh iku têtêp dadi wong ing naraka, ênggone ana ing kono padha langgêng. Al Baqarah Al Qur’an Terjemah Jawa, Diterjemahkan oleh Bagus Ngarpah, Abdi Dalem Keraton Surakarta

dan terakhir  salah satu contoh ayat dalam Al Qur’an yang mengenai larangan bertransaksi dengan riba dalam bahasa Sasak,

Dengan-dengan saq ngaken (bait) riba ndeqne tau nganjeng melainkan maraq ntan nganjengne dengan-dengan saq tetamean siq setan (kesurupan) sengaq tekanen sakit jogang. Keadaan ne si ngeno ino, sengaq ye pade bebase, sejatinene jual beli no pade maraq riba. Dengan-dengan saq wah sampe tipaq ye larangan lengan Neneq-Ne, terus ye langsung engkah (lengan bait riba), tipaq ye no ape-ape saq wah ne bait bejulu (sendeqmanne dateng larangan); dait urusanne (terserah) juq Allah. Dengan saq ngulang (bait riba maliq), make dengan sino jari penghuni nerake; ye pade kekel leq dalem nerake.
penerjemahan Al Qur’an ke bahasa daerah lain nya juga sesungguhnya sudah pernah ada seperti yang saya sebutkan di atas, hanya saja sangat terbatas penyebarannya dan publikasi nya, tentu akan lebih bermanfaat tidak saja syiar da’wah islam tetapi juga syiar Ekonomi Syariah sendiri agar Ekonomi Syariah yang kita saksikan hari ini tidak menjadi barang yang ekslusive dan limited tetapi juga milik semua rakyat Indonesia yang rindu kesejahteraan ekonomi negeri nya dan juga diredhai oleh Allah SWT.